Jamasan Nyai Setomi di Kasunanan Surakarta

Deskripsi: 

Pengageng Kusuma Wandana Kasunanan Surakarta Hadiningrat Kanjeng Gusti Pangeran Haryo (KGPH) Puger menjelaskan jamasan berasal dari bahasa Jawa, yakni kata “jamas“. Menurutnya, kata “jamas” berarti keramas atau membersihkan, sehingga bisa dimaknai pada acara jamasan itu Kasunanan Surakarta Hadiningrat membersihkan pusaka keraton.

Kegiatan ini untuk menyambut Gerebek Besar. Dalam setahun, ada dua kali gerebek besar di Kasunanan Surakarta, yakni pas peringatan Maulid Nabi Muhammad dan Hari Raya Iduladha.

KGPH Puger menambahkan acara tersebut juga bertujuan sebagai pelesatarian budaya. Menurutnya jamasan yang merupakan salah satu wujud syiar Islam di Keraton Solo itu diikuti 40 orang abdi dalem partisipasipan.

Sumber: 
http://www.solopos.com/2014/10/04/iduladha-2014-kasunanan-surakarta-jamasan-nyai-setomi-541661
Kata Kunci: 
nyai setomi
meriam
pusaka
Data Terkait
08/23/2017 - 04:09